Pendapat Dua Lipa Tentang Seksisme Dunia Musik

Bintang pop Dua Lipa telah berbicara tentang seksisme di industri musik, mengatakan perempuan berjuang untuk mendapatkan pengakuan.

“Untuk artis wanita, dibutuhkan lebih banyak untuk dianggap serius jika Anda tidak duduk di piano atau dengan gitar,” katanya kepada GQ.

“Untuk artis pria, orang langsung menganggap mereka menulis musik mereka sendiri, tetapi untuk wanita, mereka menganggap itu semua diproduksi.”

Berbicara kepada BBC pada tahun 2016, dia mengatakan dia telah mengerjakan lebih dari 130 lagu untuk rekaman dan “belajar banyak dari rekan-penulis yang datang untuk membantu saya – tulang dari bagaimana menulis lagu yang tepat”.

Sebuah terobosan besar datang pada single Dance Terakhir, lanjutnya.

“Itu adalah lagu di mana kami tahu apa yang akan menjadi suara saya. Ketukan, kegelapan, lirik, paduan suara pop.

“Ini yang akan saya bawa ke produser baru dan berkata: ‘Benar, ini suara saya.'”

Kesulitan Dua dalam mendapatkan pengakuan tidak jarang terjadi.

Pada tahun 2015, Bjork mencatat bahwa musisi Drew Daniel – alias Matmos – telah dikreditkan dengan memproduksi album Vespertine-nya, terlepas dari fakta dia menulis “80% dari ketukan” pada dirinya sendiri.

“Drew adalah teman dekat saya, dan dalam setiap wawancara dia melakukannya, dia mengoreksinya,” katanya kepada Pitchfork. “Dan mereka bahkan tidak mendengarkannya. Itu benar-benar aneh.”

Setahun sebelumnya, Lily Allen membuat komentar serupa di NME.

“Anda akan melihat artis wanita yang sukses besar, selalu ada ‘pria di belakang wanita’. Jika itu Beyonce, itu Jay Z. Jika Adele, itu adalah Paul Epworth.

“Aku? Itu Mark Ronson dan sama dengan Amy Winehouse. Kau tidak pernah mendapatkannya dengan pria.”

Dua melanjutkan untuk memberi tahu GQ betapa pentingnya gerakan #MeToo bagi perempuan di industri hiburan.

Gerakan #MeToo penting bagi perempuan

“Bahkan dari sekolah, tumbuh dengan ciuman atau apa pun, itu sudah tertanam di kepala kita bahwa anak laki-laki akan menjadi anak laki-laki dan kesenangan yang tidak berbahaya dan bukan masalah besar dan menyamarkannya,” katanya.

“Seperti melontarkan kucing. Untuk beberapa orang mungkin tidak terlihat banyak, tetapi itu memengaruhi suasana hati Anda, orang-orang menjadi malu tentang cara mereka berpakaian.

“Untuk banyak wanita, baik itu aktris, penyanyi, model, tidak peduli apa pun itu, itu tidak bisa memiliki hak untuk berpakaian dan memakai bagaimana dan apa yang Anda inginkan dan dianggap serius.”

Bintang itu menambahkan dia saat ini sedang mengerjakan album keduanya.

“Ini tarian yang sangat banyak,” katanya. “Ini adalah album pop yang bisa kamu mainkan, tapi banyak lagu yang sedih.”