Linkin Park Diusir Dari American Music Awards

Grup musik Rock, Linkin Park dikabarkan dikawal keluar dari American Music Awards 2017 pada hari Minggu (19 Nov 2017) sesaat setelah memenangkan hadiah untuk Favorite Artist – Alternative Rock.

Anggota band Mike Shinoda mendokumentasikan malam mereka di acara Los Angeles melalui Instagram, mengungkapkan bahwa mereka hampir ditolak oleh kejadian tiket untuk hadiah.

Di samping sebuah selfie, dia menulis, “Kami tidak memiliki tiket dan tiket yang benar (mereka mungkin akan menendang kami keluar)”.

Shinoda kemudian mengaku berada dalam kelompok tersebut dan “memutuskan apakah akan menendang kita atau tidak” setelah mencoba meyakinkan staf pemusik adalah nominator, sebelum perwakilan perwakilan tersebut tiba-tiba masuk untuk mengambil tempat duduk mereka di dalam Teater Microsoft.

Namun, perayaan mereka tampaknya dipotong pendek setelah mengumpulkan piala Favorite Artist – Alternative Rock, yang telah didedikasikan Shinoda ke frontman akhir Chester Bennington.

“uh oh mereka menendang kita keluar,” katanya kepada fans dalam klip video Shinoda yang berbicara dengan seorang anggota keamanan dan seorang petugas polisi.

Mike kemudian menandatangani kontrak dengan berbagi selfie, menahan tanda perdamaian, dan memberi judul tembakannya, “oh well.

Perwakilan AMA belum mengomentari klaim tersebut, dan tidak jelas apakah Shinoda hanya memainkan lelucon yang rumit pada penggemar, saat ia membawa ke Twitter pada hari Selasa (21Nov17) dan menyarankan bahwa itu hanya lelucon.

“Berteriaklah kepada wartawan yang malas, clickbait, dan pembaca yang mudah tertipu,” dia tweet, tanpa memberikan penjelasan untuk jabatannya.

Insiden ini memang belum ditanggapi secara resmi oleh pihak penyelenggara, namun bila hal tersebut memang benar terjadi, tentu akan menjadi momok bagi penyelenggara acara yang mengusir salah satu dari pemenanang pada acara musik bergengsi di Amerika tersebut.

Vokalis Linkin Park Ditemukan Tewas Gantung Diri

Vokalis dari Linkin Park, Chester Bennington telah meninggal dunia. Chester meninggal pada usia yang terbilang masih muda yaitu saat umurnya 41 tahun.

Petugas penegak hukum yakin Bennington meninggal karena bunuh diri. Mayatnya ditemukan tergantung di dalam kediamannya di Los Angeles sesaat sebelum pukul 9:00 pagi pada hari Kamis.

Mike Shinoda, teman band Bennington di Linkin Park, membenarkan kabar tersebut di Twitter. “Terkejut dan patah hati, tapi memang benar,” tulisnya. “Pernyataan resmi akan keluar begitu kita memilikinya.”

Bennington lama berjuang dengan kecanduan narkoba dan alkohol. Dia baru saja kehilangan seorang teman dekat, Chris Cornell, yang meninggal karena bunuh diri di bulan Mei. Bennington menyanyikan “Hallelujah” di pemakaman Cornell. Kebetulan, hari tersebut akan menjadi ulang tahun ke-53 Cornell.

Sebagai vokalis dari Linkin Park, Bennington menyanyikan beberapa lagu yang paling dikenal dari awal dan pertengahan, termasuk “In the End”, “Numb”, dan “What I’ve Done”. Rilis sophomore band ini, Meteora tahun 2003, tetap menjadi salah satu album alt-rock terlaris sepanjang masa, menghasilkan lebih dari 27 juta kopi di seluruh dunia. Beberapa track Meteora kemudian direkam ulang oleh JAY-Z pada EP kolaborasi, Collision Course 2004 mereka. Sampai saat ini, Linkin Park telah menjual lebih dari 70 juta di seluruh dunia dan memenangkan dua Grammy Awards.

Selain Linkin Park, Bennington secara singkat mendahului Stone Temple Pilots menyusul penembakan Scott Weiland pada 2013.